DAFTAR TILIK RETENSIO PLASENTA

PENUNTUN BELAJAR
RETENSIO PLASENTA

NO. LANGKAH / TUGAS KASUS


Persiapan Sebelum Tindakan :
1.Klien :
a. Cairan dan selang infus sudah terpasang. Perut bawah dan paha sudah dibersihkan
b. Uji fungsi dan kelengkapan peralatan resusitasi
c. Menyiapkan kain alas bokong dan penutup perut bawah
 Analgetika ( Pethidin 1-2 mg/kg BB / Ketamin HCl 0,5 mg/kg BB / tramadol 1-2 mg/kg BB
 Sedativa ( Diazepam 10 mg )
 Uterotonika ( Oksitosin, Ergometrin, Prostaglandin )
 Bethadine
 Oksigen dan regulator
2.Penolong :
a. Celemek, masker, kacamata pelindung, sepatu bot
b. Sarung tangan panjang DTT / Steril
c. Instrumen :
•Klem : 2 buah
•Spuit 5 cc dan jarum no. 23 : 4 buah
•Wadah Plasenta : 1 buah
•Kateter dan penampung air kemih : 1 buah
•Heacting set : 1 set
d.Larutan Klorin 0,5 %
Persetujuan Tindakan Medik
3. Menjelaskan kepada klien tentang prosedur yang akan dilakukan
4.Mendengarkan keluhan klien
5.Memberikan dukungan emosional kepada klien
Tindakan Penatalaksanaan Retensio Plasenta
6.Segera setelah bayi lahir, cek bayi kedua. Setelah dipastikan tidak ada bayi kedua, suntikkan oksitosin 10 IU secara Intra Muskular di 1/3 paha atas lateral.
7.Lakukan Peregangan Tali Pusat Terkendali (PTT). 15 menit setelah bayi lahir, plasenta belum lahir juga, suntikkan kembali oksitosin dosis kedua 10 IU secara I.M di 1/3 paha atas lateral sebelah lainnya
8.Kembali lakukan PTT ulang ketika ada his. 15 menit plasenta belum lahir juga, periksa perdarahan. Jika terdapat perdarahan aktif diagnosa kasus tersebut adalahretensio plasenta. Jika tidak terdapat perdarahan aktif, maka diagnosa kasus tersebut adalah akreta plasenta.
9.Pasang infus RL 500cc + oksitosin 10 IU drip, 40 TPM. Berikan propenit supp untuk meredakan nyeri. Gunakan sarung tangan ginekologi (sarung tangan panjang).
10.Regangkan tali pusat dengan tangan kiri, tangan kanan meyusuri tali pusat secara obstetrik masuk kedalam vagina. Setelah tangan kanan sampai di serviks, minta asisten untuk memegang tali pusat, dan tangan kiri penolong berada di fundus.
11.Tangan kanan terus menyusuri tali pusat hingga bertemu dengan pangkal tali pusat (insersi tali pusat). Buka tangan seperti orang bersalaman dengan ibu jari menempel jari telunjuk.
12.Carilah bagian plasenta yang sudah terlepas. Lepaskan plasenta dengan cara menyisir mulai dari bagian plasenta yang terlepas dengan sisi ulna (sisi kelingking). Setelah semua plasenta terlepas, bawa plasenta sedikit kedepan.
13.Tangan kanan kembali kebelakang untuk mengeksplorasi ulang apakah plasenta sudah terlepas semua. Jika teraba licin, berarti plasenta sudah terlepas semua.
14.Keluarkan plasenta dengan tangan kanan. Tangan kiri pindah diatas supra simpisis untuk menahan agar tidak terjadi inversio uteri.
15.Setelah plasenta keluar dari uterus, tangan kiri mendorong uterus di atas simpisis kearah dorso kranial untuk mengembalikan posisi uterus ke tempat semula. Setelah plasenta keluar, segera lakukan masase 15 kali searah jarum jam.

Perawatan Lanjutan
26.Memonitor perdarahan pervaginam dam memeriksa tanda-tanda vital :
 setiap 15 menit pada jam pertama
 setiap 30 menit pada jam kedua
27.Meyakinkan bahwa uterus tetap berkontraksi
28.Catat kondisi pasien dan buat laporan tindakan
29.Buat instruksi pengobatan lanjutan dan hal-hal penting untuk dipantau
30.Beritahukan kepada ibu dan keluarganya bahwa tindakan telah selesai tetapi ibu masih memerlukan perawatan

SKOR NILAI = ∑ NILAI X 100%



PARAF PEMBIMBING


0 Response to "DAFTAR TILIK RETENSIO PLASENTA"

Post a Comment

# Silahkan Tinggalkan Komentar Anda dengan Sopan
# Jangan Menyisipkan Link Aktif pada komentar
# Berikan masukan demi perkembangan blog ini.