CONTOH MAKLAH dan ASKEP ENDOMETRITIS

BAB I
PENDAHULUAN

Endometrium adalah selaput yang melapisi permukaan dalam miometrium. Endometrium ini mempunyai 3 (tiga) fungsi penting, yaitu sebagai :
  • tempat nidasi
  • tempat terjadinya proses haid
  • petunjuk gangguan fungsional dari steroid seks.
Pada usia reproduksi dan dalam keadaan tidak hamil, endometrium mengalami berbagai perubahan siklik yang berkaitan dengan aktivitas ovarium.
Endometrium terdiri dari 2 lapisan, yaitu lapisan basal dan lapisan fungsional. Dibawah pengaruh estrogen dan progesteron lapisan itu akan mengalami sekresi.
Bilamana terjadi fertilisasi dan implantasi, maka dari lapisan ini akan dibentuk desidua, dan bilaman tidak maka akan timbul haid lagi.aandyn04.blogspot.com
Dalam sirkulasi haid dapat dibedakan 4 (empat) fase endometrium, yaitu :
  1. Fase haid adalah deskuamasi endometrium.
  2. Fase ahaid adalah fase regenerasi endometrium.
  3. Fase proliferasi adalah fase antarhaid.
  4. Fase sekresi adalah fase prahaid.
Dimana apabila suatu keadaan dimaa jaringan endometrium berada di luar uterus (endometriosis). Insidens endometriosis selama kurang lebih 30 tahun menunjukkan angka kejadian yang meningkat. Angka kejadian antara 5-15 % dapat ditemukan semua operasi pelvic.
Endometriosis jarang didapatkan pada orang-orang negro, dan lebih sering didapatkan pada wanita-wanita dari golongan sosio-ekonomi yang kuat. Yang menarik perhatian ialah bahwa endometriosis lebih sering ditemukan pada wanita yang tidak kawin pada umur muda, dan yang tidak mempunyai banyak anak.


BAB II
KONSEP DASAR MEDIS

A.     Definisi
Endometriosis adalah suatu keadaan dimana jaringan endometrium yang masih berfungsi terdapat di luar kavum uteri. Jaringan ini yang terdiri atas kelenjar-kelenjar dan stroma, terdapat dalam miometrium disebut adenomiosis, dan bila di luar uterus disebut endometriosis. Pada endometriosis jaringan endometrium ditemukan di luar kavum uteri dan di luar miometrium
Adapun pembagian dari endometriosis, yaitu :
  1. Endometriosis interna (adenomiosis)
  2. Endometriosis tuba uterina
  3. Endometriosis ovarium
  4. Endometriosis uterosakrum

B.     Etiologi
Teori Histogenesis dari endometriosis yang paling banyak penganutnya adalah teori dari Sampson. Menurut teori ini, endometriosis terjadi karena darah haid mengalir kembali (regurgitasi) melalui tuba ke dalam rongga pelvis. Teori lain mengenai histogenesis endometriosis yakni endometriosis terjadi karena rangsangan pada sel-sel epitel berasal dari selom yang dapat mempertahankan hidupnya di daerah pelvis. Rangsangan ini akan menyebabkan metaplasi dari sel-sel epitel itu, sehingga terbentuk jaringan endometrium. Disamping itu masih terbuka kemungkinan timbulnya endometriosis dengan jalan penyebaran melalui jalan darah atau limfe, dan dengan implnatasi langsung pada saat operasi.

C.     Patofisiologi
Pada endometriosis, lesi jinak atau lesi dengan sel-sel yang serupa dengan sel-sel lapisan uterus tumbuh secara menyimpang dalam rongga pelvis di luar uterus, dengan mengacu pada frekuensinya endometriosis pelvis mengenai ovarium, ligament uterosakral, serviks, permukaan luar uterus, umbilicus, jaringan parut akibat laparotomi, sakus hernialis, dan apendiks. Letak endometrium yang tidak tepat berespon dan tergantung pada stimulasi hormonal ovarium. Selama menstruasi, pertumbuhan jaringan ekropik ini mengalami perdarahan. Sebagian besar ke dalam area yang tidak mempunyai saluran keluar yang menyebabkan nyeri dan perlekatan. Lesi biasanya kecil, keriput, dan berwarna cokelat atau kebiru-hitam, yang menandakan perdarahan yang tidak dapat keluar.
Jaringan endometrium yang terkandung di dalam suatu kista ovarium yang mempunyai jalan keluar untuk perdarahan; pembentukan ini disebut pseudokist (kista coklat), perlekatan, kista, dan jaringan parut dapat terjadi yang menyebabkan tidak saja nyeri, tetapi juga infertilitas.

D.     Manifestasi Klinik
Gejala-gejala beragam yang berhubungan dengan lokasi jaringan endometrium, seperti :
1.      Nyeri perut bawah yang progresif dan dekat paha yang terjadi pada dan selama haid (dismenorrea).
2.      Rasa sakit hebat pada saat melakukan hubungan seksual (dispharemia).
3.      Nyeri waktu defekasi, khususnya pada waktu haid.
4.      Polimenorrhea dan hipermenorrhea.
5.      Infertilitas.
E.     Prognosis
Pada penderita endometriosis ringan sampai sedang, pengobatan hormonal atau pembedahan dapat menghilangkan nyeri dan meningkatkan kemungkinan terjadinya kehamilan. Bagi wanita yang berusia diatas 35 tahun atau meraka yang ingin memuaskan kemampuan reproduktif, bedah definitive (histerektomi total) merupakan alternatif lain.
F.      Pengobatan
aandyn04.blogspot.comPengobatannya bergantung pada gejala-gejala, keinginan untuk hamil, dan keparahan penyakit. Jika pasien tidak menunjukkan gejala, observasi setiap 6 bulan adalah semua yang diperlukan. Terapi lainnya untuk beragam tingkatan gejala mencakup paliasi, terapi hormonal atau pembedahan.
Adapun terapi hormonal endometriosis, yaitu :
1.      GnRH ogonis Ooferoktomi
2.      Danazol Metiltestosteron
3.      Medroksiprogesteron asetat gestrinon noretisteron.
4.      Kontrasepsi oral nonsiklik yang diberikan selama 6-9 bulan



BAB III
KONSEP DASAR KEPERAWATAN

A.     Pengkajian
Ÿ  Istirahat / Aktivitas
Tanda  : Keletihan, aktivitas berkurang
Ÿ  Sirkulasi
Gejala : Peningkatan suhu tubuh
              Kekurangan zat besi
Tanda  : Demam, anemia, polimenorrage dan hipermenorrhea
Ÿ  Makanan / Cairan
Tanda : Mual, muntah
              Diare
              Hilang napsu makan
Ÿ  Integritas Ego
Gejala : stressor dalam kehidupan sehari-hari
Tanda  : stress/takut tentang dugaan infertilitas
Ÿ  Nyeri/Kenyamanan
Tanda  : Nyeri perut bawah dan dekat paha
                          Nyeri hebat pada saat melakukan hubungan seksual
                          Nyeri waktu defekasi

Ÿ  Seksualitas
Gejala : Disparenoe
              Riwayat polimenorrhea, hipermenorrhea
Tanda  : Perubahan pola seksualitas / keintiman



B.     Diagnosa Keperawatan
Berdasarkan penyimpangan KDM, maka diagnosa keperawatan pada endometriosis adalah :
1.      Nyeri berhubungan dengan proses inflamasi.
2.      Hypertermi berhubungan dengan peningkatan suhu tubuh.
3.      Gangguan pola seksual berhubungan dengan disparenoe.
4.      Ansietas berhubungan dengan infertilitas.
5.      Keletihan berhubungan dengan defisiensi zat besi.
6.      Resiko tinggi volume cairan kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah, diare.

C.     Intervensi Keperawatan
  1. Nyeri berhubungan dengan proses inflamasi.
a.       Kaji nyeri, perhatikan lokasi, intensitas dan lamanya.
Rasional : memberikan informasi untuk membantu dalam menentukan pilihan / keefektifan intervensi.
b.      Berikan tindakan nyaman, misalnya pijatan punggung, perubahan posisi, relaksasi.
Rasional : tindakan ini diberikan dengan sentuhan lembut dapat menghilangkan ketidaknyamanan.
            Kolaborasi :
Berikan obat-obatan sesuai indikasi :
­          Analgesik
Rasional : untuk menghilangkan nyeri
­          Agen nonsteroid, mis. Indometasin (indosin); ASA (aspirin)
Rasional :aandyn04.blogspot.com dapat menghilangkan nyeri, menurunkan respons inflamasi
  1. Hypertermi berhubungan dengan peningkatan suhu tubuh.
a.       Kaji TTV, terutama kontrol suhu tubuh.
Rasional : untuk mengetahui keadaan umum klien terutama perubahan suhu tubuhnya dan adanya proses inflamasi, juga untuk membantu perawat dalam menentukan intervensi.
b.      Beri kompres dingin.
Rasional : membantu menurunkan demam melalui proses konduksi
c.       Anjurkan untuk banyak minum air ± 2-3 liter/hari.
Rasional : untuk menggantikan pengeluaran cairan melalui penguapan, keringat, dan lain-lain.
d.      Anjurkan untuk banyak istirahat.
Rasional : untuk mengurangi kerja metabolisme
Kolaborasi
Pemberian obat sesuai indikasi; Antipiretik
Rasional : untuk menurunkan suhu tubuh
  1. Gangguan pola seksual berhubungan dengan disparenoe.
a.       Kaji informasi klien saat ini dan biarkan klien menggambarkan masalah dalam kata-kata sendiri.
Rasional : menentukan tingkat pengetahuan, apa yang dirasakan klien, yang menjadi kebutuhannya.
b.      Anjurkan untuk dialog diantara pasangan.
Rasional : menghindari terjadinya kesalahpahaman dan menimbulkan rasa perhatian kepada klien.
c.       Selesaikan masalah, pilihan posisi untuk koitus
Rasional : meminimalkan ketidaknyamanan dapat meningkatkan kepuasan.
d.      Berikan waktu yang cukup untuk menjelaskan/mendiskusikan perhatian dari orang terdekat.
Rasional : diperlukan informasi atau konseling mengenai alternative tertentu dalam melakukan aktivitas seksual
  1. Ansietas berhubungan dengan infertilitas.
a.       Evaluasi tingkat pemahaman pasien/orang terdekat tentang diagnosa.
Rasional : pasien dan orang terdekat mendengar dan mengasimilasi informasi baru yang berhubungan dengan perubahan pada gambaran diri. Pemahaman ini dapat memudahkan perawat dalam memilih intervensi yang tepat.
b.      Akui rasa takut/masalah klien dan dorong mengekspresikan perasaan.
Rasional : dukungan memampukan klien mulai membuka/menerima keadaannya
c.       Terima penyangkalan klien tetapi jangan dikuatkan.
Rasional : bila penyangkalan ansietas mempengaruhi kehidupannya, maka perlu dijelaskan dan membuka cara penyelesaiannya
            Kolaborasi
d.      Berikan obat sedatif sesuai indikasi
Rasional : dapat digunakan untuk menurunkan ansietas dan meningkatkan istirahat.
e.       Rujuk pada psikiatri, penasihat agama
Rasional : dibutuhkan bantuan tambahan untuk meningkatkan kontrol dan mengatasi episode untuk menerima keadaannya.
  1. Keletihan berhubungan dengan defisiensi zat besi.
a.       Rencanakan perawatan untuk memungkinkan periode istirahat. Jadwalkan aktivitas periodik bila klien mempunyai energi paling banyak.
Rasional : periode istirahat sering diperlukan untuk memperbaiki / menghemat energi, akan memungkinkan klien menjadi aktif selama waktu dimana tingkat energi lebih tinggi.
b.      Dorong klien untuk melakukan apa saja bila mungkin, misalnya mandi, duduk, bangun, dan lain-lain. Tingkatkan tingkat aktivitas sesuai kemampuan.
Rasional : meningkatkan kekuatan / stamina dan memampukan klien menjadi labih aktif.
c.       Dorong masukan nutrisi.
Rasional : masukan nutrisi adekuat perlu untuk memenuhi kebutuhan energi untuk aktivitas.
Kolaborasi
d.      Berikan O2  suplemen sesuai indikasi
Rasional : adanya anemia menurunkan ketersediaan O2 untuk ambilan selular dan memperberat keletihan.
e.       Berikan obat sesuai indikasi
-          Vitamin dan suplemen mineral, mis. Vit. B12, aam folat
Rasional : kebutuhan penggantian tergantung pada tipe anemia dan adanya masukan oral yang buruk dan defisiensi yang diidentifikasi
-          Tambahan besi oral, mis. Fero sulfat (feosol)
Rasional : berguna pada beberapa tipa anemia defisiensi besi
  1. Resiko tinggi volume cairan kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah, diare.
a.       Kaji intake dan output klien.
Rasional : untuk mengetahui tingkat kebutuhan klien untuk cairan dan membantu perawat dalam menentukan intervensi yang tepat.
b.      Anjurkan untuk banyak minum ±± 2-3 ltr/hr.
Rasional : untuk menjaga keseimbangan cairan
c.       Kolaborasikan dengan tim media tentang tindakan terapeutik (pemasangan infuse) jika perlu.

BAB IV
KESIMPULAN

Endometrium adalah selaput yang melapisi permukaan dalam miometrium. Endometriosis adalah suatu keadaan dimana jaringan endometrium yang masih berfungsi terdapat di luar kavum uteri. Pembagian endometriosis terdiri dari Endometriosis interna (adenomiosis), Endometriosis tuba uterine, Endometriosis ovarium, dan Endometriosis uterosakrum.
Endometriosis terjadi karena darah haid mengalir kembali (regurgitasi) melalui tuba ke dalam rongga pelvis, juga terjadi karena rangsangan pada sel-sel epitel berasal dari selom yang dapat mempertahankan hidupnya di daerah pelvis.
Pengobatan hormonal atau pembedahan dapat dilakukan pada penderita endometriosis yang ringan atau sedang untuk menghilangkan nyeri dan meningkatkan kemungkinan terjadinya kehamilan.
Beberapa masalah keperawatan yang muncul pada endometriosis adalah nyeri, hypertermi, gangguan pola seksual, ansietas, keletihan, dan resiko tinggi volume cairan kurang dari kebutuhan tubuh.

ASKEP. SISTEM ENDOKRIN “PENYAKIT GRAVES”

I.       PENDAHULUAN
Kelenjar tiroid terdiri atas dua lobus yang terletak  disebelah kanan dan kiri trachea, diikat bersama oleh secari jaringan tiroid yang disebut ismust thyroid yang melintasi trhahea didepannya.
Kelenjar tiroid terdiri atas sejumlah besar vesikel yang dibatasi oleh evitelium selinder, mendapat persediasan darah yang berlimfah-limfah dan disatukan oleh jaringan ikat. Sel itu mengeluarkan secret cairan yang bersifat lekat yaitu koloida tiroid. Yang mengandung zat senyawa yodium. Zat aktif yang utama dari senyawa yodium ini adalah tiroksin. secret ini mengisi vesikel dan dari sini berjalan ke aliran darah, baik langsung maupun melalui saluran limfe.
Fungsi kelenjar thyroid sangat erat bertalian dengan kegiatan metabolic dalam hal pengaturan susunan kimia dalam jaringan. bekerja sebagai perangsang proses oksidasi, mengatur penggunaan oksigen dan dengan sendirinya mangatur pengeluaran CO2­. Penyakit endokrin dalam hal ini  hipertiroidisme yang menempati urutan kedua sesudah DM adalah suatu kesatuan penyakit dengan batasan yang tidak jelas dan penyakit grave menjadi penyebab utamanya
A.     KONSEP DASAR MEDIS
1.      Defenisi
Adalah pengeluaran hormone tiroid  yang berlebihan terjadi akiubat stimulasi abnormal kelenjar tiroid oleh immunoglobulin dalam darah
2.      Etiologi
Adalah karena suatu antibody yang merangsang tiroid untuk menghasilkan tiroid yang berlebihan dan kadang juga mrnghasilkan antibody yang dapat menghambat pembentukan hormone tiroid
3.      Patofisiologi
Penyakit graves timbul sebagai manifestasi gangguan auto imun. Dalam serum pasien ini ditemukan antibody immunoglobulin (IgG). Antibodi ini agaknya bereaksi dengan reseptor TSH atau membran plasma tiroid. Sebagai akibat interaksi ini antibody tersebut dapat merangsang fungsi tiroid tanpa tergantung dari TSH hipofisis, yang dapat menyebabkan hipertiroidi. Imunoglobulin yang merangsang tiroid ini mungkin diakibatkan karena suatu kelainan imunitas yang bersifat hirediter, yang memungkinkan  kelompokan loimfosit tertentu dapat bertahan, berkembang biak dan mennsekresi immunoglobulin stimulator sebagai respon terhadap beberapa faktor perangsang. Pada penyakit graves ini terdapat dua kelompok gambaran utama tiroida dan ekstra tiroidal dan keduanya mungkin tidak tampak. cirri-ciri tiroidal berupa goiter akibat hyperplasia kelenjar tiroid, dan hipertiroidisme akibat sekresi hormone tiroid yang belebihan.  hipermetabolisme dan aktivitas simpatis yang berlebihan mangakibatkan pasien mengeluh lelah gemetar tidak tahan panas, keringat semakin banyak bila panas, kulit lembab; berat badan menurun, sering disertai dengan nafsu makan meningkat, palpitasi. takikardia, diare dan kelemahan. serta dapat hebat sekali dan pada kasusu yang ekstrim penglihatan dapat terancam.
4.      Klasifikasi
-          Hipertiroidisme
Adalah suatu keadaang dengan gambaran klinis yang khas adalah akibat produksa hormone tiroid yang berlebihan oleh kelenjar tiroid yang terlalu aktif.
-          Hipotiroidisme
Adalah merupakan keadaan dengan ditandai terjadinya hipofungsi tiroid yang berjalan lambat dan diikuti oleh gejalah-gejalah kegagalan thyroid akibat kadar hormone tiroid dibawah normal.
5.      Manifestasi klinis
-          Hipertiroidisme 
Gejalah yang sering ditemukan berupa kegelisahan, emosi mudah terangsang (hipereksitabel), iritabel, terus merasa khuwatir, tidak duduk diam, menderita palpitasi, kecepatan denyut nadi meningkat, cardio output meningkat. symptom cardiac vaskuler mencakup pibrilasi atrium dan kegagalan jantung. Pasien dapat pula melihatnya eksoftalmus (matanya yang menonjol yang menghasilkan ekspresi waja seperti orang terkejut).


-          Hipotiroidisme
Gejalahnya tidak sfesifik, namun kelelahan yang ekstrim mengakibatkan penderitanya mengalami kesulitan untuk melakukan kativitas sehari-hari. Adanya kerontokan rambut, kuku yang rapuh, kulit yang kering sering ditemukan, keluhan rasa baal dan parastesia pada jari-jari tangan, suara parau, gangguan Haid (aminore, hemirage) dan hilangnya libido. hambatan pertumbuhan mental dan fisik.aandyn04.blogspot.com Tampak apatis, lida membesar, apnu pada saat tidur, kelemahan otot dan pernapasan. Pada kasus yang berat terjadi kenaikan kadar kolesterol serum, aterosklerosis (perubahan lemak dalam lambung), penyakit jantung koroner, fungsi ventrikel kiri yang jelek. Hipeetiroid yang paling berat akan mengalami hipotermi dan tidak sadarkan diri.
6.      Komplikasi
-          Hipertiroidisme
Adalah gagal jantung dan osteoporosis
-          Hipotiroidisme
Adalah kolaps cardio vaskuler dan syok

7.      Penatalaksanaan
-          Hipertiroidisme
3 bentuk terapi
1.      Farmakoterapi→dengan menggunakan obat-obatan yang mempengaruhi sintesis hormone tiroid serta preparat yang mengendalikan manifestasi hipertiroidisme
2.      Penyinaran/radiasi
3.      Pembedahan→mengangkat sebagian besar kelenjar tiroid
-          Hipotiroidisme
1.      Pemeliharaan berbagai fungsi vital
2.      Penggunaan alat pulse oksimetri
3.      Pemberian cairan
4.      Jika terdapat hipoglikemia yang nyata maka infos glukosa pekat dapat dilakukan untuk memberikan glukosa tanpa kelebihan muatan cairan
5.      Pemberian obat-obatan hipnotik sedatip


B.     KONSEP DASAR KEPERAWATAN
A.     Pengkajian
6.      Riwayat Keperawatan
a.       Aktivitas/istirahat
Gejala :Insomnia, Sensifitas meningkat, otot lemah gangguan koordinasi, kelemahan berat
Tanda   : Atrori otot
b.      Sirkulasi
Gejala : Palpitasi, Nyeri dada (angina)
Tanda :Distripmia (fibrilasi atrium)Iramagallup, mur-mur, peningkatan tekanan darah. takikardia pada saat istirahat
c.       Eliminasi
Gejala :Urine dalam jumlah banyak, perubahan dalam faces.
d.      Integritas ego
Gejala :Mengalami stress yang berat baik emosi maupun fisik
Tanda :Kehilangan berat badan yang mendadak, nafsu makan meningkat, makan banyak, sering haus, mual, muntah, tanda-tanda pembesaran tiroid.
e.       Neurosensori
Tanda : Bicara cepat dan parau, gangguan status mental dan perilaku

f.       Kenyaman/nyeri
Gejala :Nyeri orbital, fotofobia
g.       Pernafasan
Tanda :Frekuensi pernafasan meningkat, takipnea, dispnea, udema paru
h.      Keamanan
Gejala : Tidak toleransi terhadap panas, alergi terhadap iodium
Tanda : Suhu meningkat diatas 37,4oC, diaforesis, eksaftalmus, kolif halus, rambut tipis
i.        Seksualitas
Tanda :Penurunan libido, Hipominore, aminore, impoten
j.        Penyuluhan
Gejala :Adanya riwayat keluarga yang mengalaminya

7.      Diagnosa Keperawatan
1.      Gangguan citra diri b/d adanya benjolan pada leher
2.      Kelelahan b/dterganggunya sirkulasi darah kejaringan
3.      Ansietas b/d palpitasi
4.      Resiko tinggi Injuri b/d penglihatan kabur


8.      Intervensi dan rasional
1.      Gangguan citra diri
-      Dorong pasien atau orang terdekat untuk menyatakan perasaannya
Rasional = Membantu pasien untuk menyadari perasaannya tidak biasa dan perasaan bersalah
-      Alasan untuk pembedahan dan harapan masa yang akan datang
Rasional = Pasien dapat menerimanya, ini tindakan mudah untuk memperbaiki penyakit kronis
-      Cata perilaku menarik diri, peningkatan ketergantungan
Rasional = Dugaan masalah pada yang dapat memerlukan evaluasi lanjut dan terapi lebih ketat.
2.      Kelelahan
Mandiri
-      Pantau tanda vital dan catat nadi baik saat istirahat maupun saat melakukan aktifitas
Rasional = Nadi secara luas meningkat saaat beraktifitas bahkan pada saat istirahat
-      Catat berkembangnya takipnea, Dispnea
Rasional = kebutuhan dan konsumsi O2 ditingkatkan pada keadaan hipermetabolik
-      Sarankan pasien untuk mengurangi ikterus dan jumlah istirahat
Rasional = Membantu melawan pengaruh dari peningkatan metabolik
3.      Ansietas
Mandiri
-      Observasi tingkalaku yang menunjukkan tingkat ansietas
Rasional = Ansietas ringan dapat ditunjukkan dengan peka rangsang dan insemnia
-      Jelaskan prosedur lingkungan dan suara yang didengar oleh pasien
Rasional = Memberi info tentang kesalahan interprestasi
-      Kolaborasi
Berikan obat ansietas
4.      Resiko tinggi gangguan penglihatan
Mandiri
-      Tentukan ketajaman penglihatan
Rasional = Kebutuhan individu dan perolehan intervensi sebab kehilangan penglihatan  terjadi lambat dan progresif
-      Observasi tanda-tanda dan objek disorientasi
Rasional = Terbangun dalam lingkungan yang tidak dikenal dan mengalami keterbatasan penglihatan
9.      Evaluasi
1.      Pasien menunjukkan peneriamaan dengan melihat, menyentuh dan  berfartisipasi dalam perawatan diri
2.      Mengungkapkan secara verbal tentang peningkatan tingkat energi
3.      Melaporkan ansietas berkurang sampai tingkat dapat diatasi, mampu mengidentifikasi cara hidup yang sehat untuk membahagiakan perasaannya
4.      Meningkatnya ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu
5.  aandyn04.blogspot.com    Mengenali perubahan dalam berfikir/perilaku dan faktor penyebabnya serta mempertahankan orientasi realita umumnya.


PENDAHULUAN
Asuhan Keperawatan Gangguan Pada Sistem Hematologi “Anemia”
Sistem hematology tersusun atas darah dan tempat darah diproduksi, termasuk sum-sum tulang dan nodus limfa. Darah adalah organ khusus, yamg berbeda dengan organ lain.
Untuk menjalankan fungsinya darah harus tetap berada dalam keadaan cairan normal. karena berupa cairan, selalu terdapat nahaya kehilangan darah dari sistem vaskuler akibat trauma. atau kegagalan sum-sum tulang  atau keduanya dapat menimbulkan anemia. anemia bukan merupakan penyakit atau gangguan fungsi tubuh. secara fisiologis, anemia terjadi apabila terdapat kekurangan jumlah hemoglobin untuk mengangkut O2 ke jaringan.

A.     Konsep Dasar Medik
Anemia yang sering terjadi dalam masyarakat dapat digolongkan dalam beberapa bagian antara lain:
  1. Anemia Aplastik
a)      Defenisi
Ini terjadi karena ketidaksanggupan Sum-sum tulang untuk membentuk sel-sel darah.
b)      Etiologi
Penyebab bisa congenital, idiopatik, kemoterapi, radioterapi, insektisida, obat-obat klorompenikol pasca he[atitis, kehanilan hemoglobinuria paroksisimal nokturnal.
c)      Manifestasi Klinik
Klien tampak pucat, lemah purpura dan perdarahn
d)      Fatofisiologi
Timbulnya anemia mencerminkan adanya kegagalan sum-sum atau kehilangan sel darah merah berlebihan atau keduanya. Kegagalan sum-sum dapat terjadi  akibat invasi kuman, kekurangan nutrisi, selain pembentukan Hb terganggu akan menyebabkan terjadinya gangguan pada sirkulasi O2 dan nutrisi kejaringan tbuh dan mengakibatkan penurunan tekanan dalam sirkulasi paru dan terjadinya kelemahan  serta kelelahan


e)      Penatalaksanaan Medik
1.      Transplantasi sum-sum tulang
2.      Pemberiam terapi imunosupresip dan globulin antitimosik (ATG)
f)       Komplikasi
Komplikasi umum anemia meliputi gagal ginjal, paratesia dan kejang pada setiap tingkat anemia, pasien dengan penyakit jantung cenderung lebih besar kemungkinan mengalami anemia atau gejala gagal jantung kongestif daripada seseorang yang tidak mempunyai penyakit jantung.
  1. Anemia Defesiensi besi
a)      Defenisi
Keadaan dimana kandungan  zat besi tubuh total turun dibawah normal.
b)      Etiologi
Umunya disebabkan oleh perdarahan kronik, investasi cacing tambang, diet yang tidak cukup, absorbsi yang menurun, kebutuhannya meningkat pada kehamilan, laktasi, perdarahan pasda saluran cerna, mestruasi, donor darah, hemoglobinuria, penyimpanan besi berkurang.
c)      Manifestasi Klinik
Selain gejala umum anemia defesiensi Fe yang berat akan mengakibatkan perubahan kulit dan mukosa seperti lidah yang halus, keilosis dan sebagainya. Didapatkan tanda-tanda malnutrisi.


d)      Fatofisiologi
Penderita  defesiensi besi yang berat lebih dari 40mg/100ml: Hb 6-7 grm/100ml mempunyai rambut yang rapuh dan halus serta kuku tipis, rata dan mudah patah, selain itu atropi papilla lida mengakibatkan  lida tampak pucat, licin mengkilat, merah daging, meradang dan sakit, dapat juga timbul stomatis angularis, pesah-pecah dan kemerahan disudut mulut yang menimbulkan rasa nyeri.
e)      Penatalaksanaan Medik
1.      Mengatasi penyebab perdarahan misalnya pada ankilostomiasis diberikan antelimntik yang sesuai.
2.      Pemberian preparat Fe. seperti Fero Sulfat dan Fero Glukonat
  1. Anemia Defesiensi Asam Folat
a)      Defenisi
Anemia ini terjadi karena terdapatnya penurunan cairan asam polat yang terjadi didalam tubuh.
b)      Etiologi
Kurangnya pasien mengkonsumsi daging dan daun-daunan yang hijau, pasien yang malnutrisi, alkoholisme.
c)      Manifestasi Klinik
Perubahan megaloblastik pada mukosa juga dapat ditemukan gejala-gejala neurologist seperti gangguan kepribadian dan hilangnya daya ingat

d)      Fatofisiologi
Kurangnya mengkonsumsi makanan yang mengandung asam folat sehingga penurunan absorbsi asam folat yang terjadi di saluran cerna tertentu dan biasanya pasien mengalami gangguan nutrisi.
e)      Pengatalaksanaan medik
meliputi pengobatan tahap penyebabnya dan dapat dilakukan pola dengan pemberian suplementasi asam polat oral 1mg/hari
f)       Komplikasi
Serosis Hepatis
  1. Anemia Defesiensi B12
a)      Defenisi
Adalah Terjadinya penurunan cadangan vitamin B12 yang ada dalam tubuh
b)      Etiologi
Pada vegetarian  yang tidak makan daging samasekali, gastrektomi, tidak adanya faktor intrinsik.
c)      Manifestasi Klinik
Pasien merasa lemah, pucat, tidak bertenaga, terjadi efek hematologist disertai pada efek organ lain terutama traktus gastrointestinal, mengalami gangguan lidah merah, halus, nyeri dan diare ringan.
d)      Fatofisiologi
Abdominalitas terjadi dimukosa gaster, dinding lambung mengalami atropi dan tidak mampu mengekresi  faktor ontrinsik zat itu untuk mengikat vit B12 dari diet dan mengalir bersama sampai keilium dimana vitamin tersebut  diabsorbsi  tanpa adanya faktor intrinsik maka vitamin B12 yang diberikan tidak dapat diabsorbsi oleh tubuh mengakibatkan diare ringan.
e)      Pengatalaksanaan Medik
Defesiensi  vitamin B12  ditandai dengan pemberian Vit. B12. aandyn04.blogspot.comvegetarian dapat dicegah atau penambahan  vitamin peroral atau melalui susu kedelai, bila disebabkan oleh kurangnya faktor intrinsik maka dapat diberikan vitamin B12 dangan injeksi IM.
f)       Komplikasi
Gagal jantung kongestif
  1. Anemia Megaloblastik
a)      Defenisi
Adalah anemia yang terjadi oleh defisiensi B12 dan asam folat yang menunjukkan  perubahan  yang sama antara sum-sum tulang dan darah tepi.
b)      Etiologi
Defisiensi  vitamin B12 dan asam folat
c)      Manifestasi Klinik
Peningkatan jumlah abnormal sel darah normal, precursor eritroid dan meiloid besar dan aneh

d)      Fatofisiologi
Anemia perniosa dan asam folat ini merupakan prototip dari anemia megaloblastik. Anemia ini sering terjadi pada orang tua dengan malnutrisi, pencandu alkohol atau pada reamaja dan pada kehamilan dimana terjadi peningkatan kebutuhan untuk kebutuhan laktasi.
e)      Penatalaksanaan Medik
Penambahan vitamin peroral atau melalui susu kedelai. Pemberian vit. B12 100gr/IM/tiap bulan dan pemberian diet seimbang
B.     Konsep Keperawatan
  1. Pengkajian
I.        Riwayat Keperawatan
-      Aktivitas/Istrahat
Gejalah :Keltihan, kelemahan, Malaise umum. Kehilangan produktivitas, penurunan semangat untuk bekerja. Toleransi terhadap latihan rendah. Kebutuhan untuk tidur dan istirahat lebih banyak
Tanda   :Takikardia/takipnea. Letargi, menarik diri, apatis, lesu dan kurang tertarik pada sekitarnya. Kelemahan otot dan penurunan kekuatan. Ataksia, tubuh tidak tegak.
-      Sirkulasi
Gejalah : Riwayat kehilangan darah kronis. Riwayat endokarditis infektif kronis.
Tanda   : TD : Peningkatan  sistolik dengan diastolic stabil dan tekanan nadi melebar. Distritmia;atnormalitas EKG. Bunyi jantung : murmus sitolik. Ekstermitas (warna) : Pucat pada kulit dan membrane mukosa.
-      Integritas ego
Gejalah :Keyakian agama/budaya mempengaruhi pilihan pengobatan.
              Mis : penolakan transfuse darah
Tanda   :Depresi
-      Eliminasi
Gejalah :Riwayat pilonefritis, gagal ginjal, Flatulen, sindrom, malabsorbsi, hematemesis, Diare atau konstipasi, penurunan haluaran urine
Tanda   : Distensi abdomen
-      Makan dan cairan
Gejalah :Penurunan masukan diet, nyeri mulut atau lidah, kesulitan menelan, mual dan muntah, dyspepsia, anoreksia
Tanda   :Lidah tampak merah daging/halus, membrane mukosa kering, pucat, Turgor kulit : buruk, kering tampak kisut, stomatitis dan glositis, Bibir : selitis
-      Higiene
Gejalah :Kurang bertenaga, penampilan tak rapih

-      Neurosensori
Gejalah :Sakit kepala, Insomnia, kelemahan, sensasi menjadi dingin
Tanda   :Peka rangsang, gelisah, defresi, cenderung tidur, apatis. Mental : tak mampu berespon lambat dan dangkal. Oftalmik : Hemoragis retina.
-      Nyeri/Kenyamanan
Gejalah : Nyeri abdomen samara, sakit kepala
-      Pernafasan
Gejalah : Riwayat TB. Abses paru, nafas pendek pada istirahat dan aktivitas
Tanda   : Takipnea, ortopnea, dan dispnea.
-      Keamanan
Gejalah : Riwayat terpajan terhadap bahan kimia, Gangguan penglihatan, penyembuhan luka buruk, sering infeksi.
Tanda   : Demam rendah, menggigil, berkeringat malam, limfadeuopati umum, peteki dan ekimosis.
-      Seksualitas
Gejalah : Perubahan aliran menstruasi, hilang libido, impotent.
Tanda   : Serviks dan dinding vagina pucat.
-      Penyuluhan dan pembelajaran
Gejala : Kecenderungan keluarga untuk anemia

II.     Diagnosa keperawatan
Diagnosa keperawatan yang sering muncul pada penderita anemia adalah
1.         Perubahan perfusi jaringan b/d penurunan komponen seluler yang diperlukan untuk pengiriman O2/nutrient ke sel
2.         Intoleran aktivitas berhubungan dengan kelemahan dan keletihan
3.         Gangguan pertukaran gas b/d Peningkatan tekanan dalam sirkulasi paru
4.         Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d gangguan membran mukosa oral
5.         Resiko tinggi kerusakan integritas kulit b/d adanya peradangan  perubahan sirkulasi
6.         Nyeri b/d adanya kulit yang pecah,aandyn04.blogspot.com licin  dan meradang
7.         Diare b/d perubahan proses pencernaan
8.         Ansietas b/d perubahan situasi kesehatan
9.         Kurang pengetahuan b/d salah interpretasi informasi.
III.   Intervensi dan Rasional
1.         Perubahan perfusi jaringan b/d penurunan komponen seluler yang diperlukan untuk pengiriman O2/nutrient ke jaringan tubuh
Mandiri:
-  Awasi tanda vital, kaji pengisian kapiler, warna kulit/membran mukosa, dasar kuku.
          Rasional→ Memberikan informasi tentang derajat/keadekuatan ferfusi
                             jaringan dan membantu kebutuhan intervensi

-  Catat keluhan rasa dingin, pertahankan suhu lingkungan dan tubuh hangat sesuai indikasi
Rasional→Vasokontriksi menurunkan sirkulasi perifer
-  Berikan O2 tambahan sesuai indikasi
Rasional→Memaksimalkan transport O2 kejaringan
2.         Intoleran aktivitas berhubungan dengan kelemahan dan keletihan
Mandiri:
-  Kaji kemampuan pasien untuk melakukan tugas/aktivitas normal, catat laporan keleahan keletihan dan kesulitan menyelesaikan tugas
Rasional→Mempengaruhi pilihan intervensi/bantuan
-  Kaji kehilangan/gangguan keseimbangan gaya jalan kelemahan otot
Rasional→Menunjukkan perubahan neurology karena defesiensi vit
                  B12, mempengaruhi keamanan pasien/resiko cedera
-  Awasi TD, nadi, pernafasan selama dan sesudah aktivitas
Rasional→Manifestasi kardiopulmonal dari upaya jantung dan paru
                  untuk membawa jumlah O2 adekuat
-  Anjurkan vasien  untuk menghentikan aktivitas palpitasi, nyeri dada, kelemahan dan pusing terjadi
Asional→Regangan/stress kardiopulmonal lebih bannyak dapat
                 menimbulkan dekompensasi.
3.         Gangguan pertukaran gas b/d Peningkatan tekanan dalam sirkulasi paru
Mandiri
-  Kaji frekuensi kedalaman dan  dan kemudahan pernafasan
Rasional→Manifestasi distress pernafasan tergantung pada derajat
                   keterlibatan paru dan status kesehatan umum
-  Observasi warna kulit membran mukosa dan kuku, catat sianosis perifer
Rasional→Sianosis kuku menunjukkan vasokontriksi atau respon tubuh
terhadap demam/ menggigil namun sianosis daun telinga, membran mukosa dan sekitar mulut menunjukkan hipoksemia sistemik
4.         Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d gangguan membran mukosa oral
Mandiri
-  Kaji riwayat nutrisi  termasuk makanan yang disukai
Rasional→Mengidentifikasi defisiensi menduga kemungkinan
                  intervensi
-  Observasi dan catat masukan makanan pasien
Rasional→Mengawasi masukan kalori atau kualitas konsumsi makanan
-  Berikan dan Bantu hygiene mulut yang baik sebelum dan sesudah makan
Rasional→Meningkatkan nafsu makan
Kolaborasi
-  Konsul pada ahli gizi
Rasional→Membantu dalam membuat rencana diet untuk kebutuhan
                  individual
-  Berikan obat sesuai indikasi misalnya  vitamin dan suolemen  mineral
Rasional→Kebutuhan pergantian tergantung pada tipe anemia
5.         Resiko tinggi kerusakan integritas kulit b/d adanya peradangan  perubahan sirkulasi
-  Kaji integritas kulit, perubahan turgor kulit, gangguan warna, hangat lokal, eritema, eskoriasi.
Rasional→Kondisi kulit dipengaruhi oleh sirkulasi, nutrisi dan
                  imobilisasi

-  Bantu untuk latihan rentang gerak pasif dan aktif
Rasional→Meningkatkan sirkulasi jaringan, mencegah statis
6.         Nyeri b/d adanya kulit yang pecah, licin  dan meradang
-  Kaji nyeri, perhatikan lokasi, intensitas
Rasional→untuk mengetahui intervensi yang akan diberikan,
                bermanfaat dalam mengevaluasi nyeri
-  Berikan rendam duduk atau lampu penghangat bila diindikasikan
Rasional→untuk meningkatkan perfusi jaringan dan perbaikan,
     perbaikan penyembuhan
7.         Diare b/d perubahan proses pencernaan
-  Observasi warna feses, konsistensi, frekuensi dan jumlah
Rasional→membantu mengidentifikasi penyebab/faktor pemberat dan
                  intervensi yang tepat
-  Auskultasi bunyi usus
Rasional→bunyi usus secara umum meningkat pada diare dan menurun
                  pada konstipasi
-  Awasi masukan dan haluaran dengan perhatian khusus pada makanan/cairan
Rasional→mengidentifikasi dehidrasi, kehilangan berlebihan atau alat
                  dalam mengidentifikasi defesiensi diet.
8.         Ansietas b/d perubahan situasi kesehatan
-  Kaji tingkat rasa takut  pada klien dan orang terdekat perhatikan tanda pengingkaran
Rasional→Membantu menetukan jenis intervensi yang diperlukan
-  Akui kenormalan perasaan pada situasi saat ini
Rasional→mengetahui perasaan normal dapat menghilangkan takut
                  bahwa klien kehilangan kontrol
-  Dorong orang terdekat berpartisipasi dalam asuhan keperawatan sesuai indikasi
Rasional→Keterlibatan meningkatkan perasaan berbagi, menguatkan
                  perasaan berguna dan memperkecil rasa takut.
9.         Kurang pengetahuan b/d salah interpretasi informasi.
Mandiri
-  Tinjau tujuan untuk persiapan pemeriksaan diagnostik
Rasional→Ansietas tentang ketidaktahuan meningkatkan stress yang
                 aandyn04.blogspot.com selanjutnya meningkatkan beban jantung
-  Jelaskan bahwa dara diambil untuk pemeriksaan laboratorium tidak akan memperburuk anemia
Rasional→Ini sering merupakan kekuatiran yang tidak diungkapkan
                  yang dapat memperkuat ansietas pasien.
IV.  Evaluasi
1.   Tanda vital stabil, membran mukosa warna mera mudah, pengisian kapiler baik. haluaran urine adekuat.
2.   Melaporkan peningkatan toleransi aktivitas
3.   Mempertahankan integritas kulit
4.   Mendemonstrasikan ventilasi dan ogsigenasi adekuat pada jaringan ditunjukkan oleh GDA/Oksimetri dalam rentang normal

Daftar pustaka
1.      Burner dan Suddart. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Vol. 2 Edisi 8 . EGC Jakarta. 1996
2.      Hardjono, H. dkk. 2003, Interpensi Hasil Test Laboratorium Diagnostik. Penerbit Unhas (Lephas) Anggota IKAPI. Makassar
3.      Marilyn E. Doengoes, Mary Frances Moorhouse, Alice G. Geissler. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi III. EGC. Jakarta . 1993
4.      Ziliwu, 2003, Kumpulan Asuhan Keperawatan, Makassar.











0 Response to "CONTOH MAKLAH dan ASKEP ENDOMETRITIS"

Post a Comment

# Silahkan Tinggalkan Komentar Anda dengan Sopan
# Jangan Menyisipkan Link Aktif pada komentar
# Berikan masukan demi perkembangan blog ini.