ASKEP JANTUNG REMATIK



ASUHAN KEPERAWATAN
PADA PENYAKIT JANTUNG REUMATIK


A.      PENGKAJIAN
a.    Aktivitas/istrahat
Gejala      :  Kelelahan, kelemahan.
Tanda       :  Takikardia, penurunan TD, dispnea dengan aktivitas.

b.    Sirkulasi
Gejala      : aandyn04.blogspot.com Riwayat penyakit jantung kongenital, IM, bedah jantung. Palpitasi, jatuh pingsan.
Tanda       :  Takikardia, disritmia, perpindahan TIM kiri dan inferior, Friction rub, murmur,  edema, petekie, hemoragi splinter.

c.    Eliminasi
Gejala      :  Riwayat penyakit ginjal, penurunan frekuensi/jumlah urine.
Tanda       :  Urine pekat gelap.

d.   Nyeri/ketidaknyamanan
Gejala      :  Nyeri pada dada anterior yang diperberat oleh inspirasi, batuk, gerakan menelan, berbaring; nyeri dada/punggung/ sendi.
Tanda       :  Perilaku distraksi, mis: gelisah.

e.    Pernapasan
Gejala      :  dispnea, batuk menetap atau nokturnal (sputum mungkin/tidak produktif).
Tanda       :  takipnea, bunyi nafas adventisius (krekels dan mengi), sputum banyak dan berbercak darah (edema pulmonal).

f.     Keamanan
Gejala      :  Riwayat infeksi virus, bakteri, jamur, penurunan sistem imun.
Tanda       :  Demam.


B.       DIAGNOSA KEPERAWATAN

a.    Nyeri akut berhubungan dengan proses inflamasi.
b.    Intoleran aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai oksigen dan kebutuhan.
c.    Penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan dalam preload/peningkatan tekanan atrium dan kongesti vena.aandyn04.blogspot.com
d.   Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan filtrasi glomerulus.
e.    Ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan.

C.       INTERVENSI
a.    Nyeri akut berhubungan dengan proses inflamasi.
Tujuan        : nyeri hilang/ terkontrol.
Intervensi   :
1.    Selidiki laporan nyeri dada dan bandingkan dengan episode sebelumnya. Gunakan skala nyeri (0-10) untuk rentang intensitas. Catat ekspresi verbal/non verbal nyeri, respons otomatis terhadap nyeri (berkeringat, TD dan nadi berubah, peningkatan atau penurunan frekuensi pernapasan).
R/    : Perbedaan gejala perlu untuk mengidentifikasi penyebab nyeri. Perilaku dan perubahan tanda vital membantu menentukan derajat/ adanya ketidaknyamanan pasien khususnya bila pasien menolak adanya nyeri.
2.    Berikan lingkungan istirahat dan batasi aktivitas sesuai kebutuhan.
R/    : aktivitas yang meningkatkan kebutuhan oksigen miokardia (contoh; kerja tiba-tiba, stress, makan banyak, terpajan dingin) dapat mencetuskan nyeri dada.
3.    Berikan aktivitas hiburan yang tepat.
R/    : Mengarahkan kembali perhatian, memberikan distraksi dalam tingkat aktivitas individu.
4.    Dorong menggunakan teknik relaksasi. Berikan aktivitas senggang.
R/    : Membantu pasien untuk istirahat lebih efektif dan memfokuskan kembali perhatian sehingga menurunkan nyeri dan ketidaknyamanan.
5.    Kolaborasi pemberian obat nonsteroid dan antipiretik sesuai indikasi.
R/    : Dapat menghilangkan nyeri, menurunkan respons inflamasi dan meningkatkan kenyamanan.


b.    Intoleran aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai oksigen dan kebutuhan.
Tujuan        : Menunjukkan peningkatan yang dapat diukur dalam toleransi aktivitas.
Intervensi   :
1.    Kaji toleransi pasien terhadap aktivitas menggunakan parameter berikut: frekuensi nadi 20/menit diatas frekuensi istirahat; catat peningkatan TD, dispnea atau nyeri dada; kelelahan berat dan kelemahan; berkeringat; pusing; atau pingsan.
R/    : Parameter menunjukkan respons fisiologis pasien terhadap stres aktivitas dan indikator derajat pengaruh kelebihan kerja/jantung.
2.    Kaji kesiapan untuk meningkatkan aktivitas contoh penurunan kelemahan/kelelahan, TD stabil/frekuensi nadi, peningkatan perhatian pada aktivitas dan perawatan diri.aandyn04.blogspot.com
R/    : Stabilitas fisiologis pada istirahat penting untuk memajukan tingkat aktivitas individual.
3.    Dorong memajukan aktivitas/toleransi perawatan diri.
R/    : Konsumsi oksigen miokardia selama berbagai aktivitas dapat meningkatkan jumlah oksigen yang ada. Kemajuan aktivitas bertahap mencegah peningkatan tiba-tiba pada kerja jantung.
4.    Berikan bantuan sesuai kebutuhan dan anjurkan penggunaan kursi mandi, menyikat gigi/rambut dengan duduk dan sebagainya.
R/    : Teknik penghematan energi menurunkan penggunaan energi sehingga membantu keseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen.
5.    Dorong pasien untuk berpartisipasi dalam memilih periode aktivitas.
R/    : Seperti jadwal meningkatkan toleransi terhadap kemajuan aktivitas dan mencegah kelemahan.

c.    aandyn04.blogspot.comPenurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan dalam preload/peningkatan tekanan atrium dan kongesti vena.
Tujuan          :  menunjukan penurunan episode dispnea, nyeri dada, dan ditritmia.
Intervensi     : 
1.    Pantau TD, nadi apikal, nadi perifer.
R/    : Indikator klinis dari keadekuatan curah jantung. Pemantauan memungkinkan deteksi dini/tindakan terhadap dekompensasi.


2.    Tingkatkan/dorong tirah baring dengan kepala tempat tidur ditinggikan 45 derajat.
R/    : Menurunkan volume darah yang kembali ke jantung (preload), yang memungkinkan oksigenasi, menurunkan dispnea dan regangan jantung.
3.    Bantu dengan aktivitas sesuai indikasi (mis: berjalan) bila pasien mampu turun dari tempat tidur.
R/    : Melakukan kembali aktivitas secara bertahap mencegah pemaksaan terhadap cadangan         jantung.
4.    Berikan oksigen suplemen sesuai indikasi. Pantau DGA/nadi oksimetri.
R/    : Memberikan oksigen untuk ambilan miokard dalam upaya untuk mengkompensasi peningkatan kebutuhan oksigen.
5.    Berikan obat-obatan sesuai indikasi. Mis: antidisritmia, obat inotropik, vasodilator, diuretik.
R/    : pengobatan distritmia atrial dan ventrikuler khusnya mendasari kondisi dan simtomatologi tetapi ditujukan pada berlangsungnya/meningkatnya efisiensi/curah jantung. Vasodilator digunakan untuk menurunkan hipertensi dengan menurunkan tahanan vaskuler sistemik (afterload). Penurunan ini mengembalikan dan menghilangkan tahanan. Diuretic menurunkan volume sirkulasi (preload), yang menurunkan TD lewat katup yang tak berfungsi, meskipun memperbaiki fungsi jantung dan menurunkan kongesti vena.

d.   Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan filtrasi glomerulus.
Tujuan        : Menunjukkan keseimbangan masukan dan haluaran, berat badan stabil, tanda vital dalam rentang normal, dan tak ada edema.
Intervensi :
1.    Pantau pemasukan dan pengeluaran, catat keseimbangan cairan (positif atau negatif), timbang berat badan tiap hari.
R/    : Penting pada pengkajian jantung dan fungsi ginjal dan keefektifan terapi diuretik. Keseimbangan cairan positif berlanjut (pemasukan lebih besar dari pengeluaran) dan berat badan meningkat menunjukkan makin buruknya gagal jantung.
2.    Berikan diuretik contoh furosemid (Lazix), asam etakrinik (Edecrin) sesuai indikasi.
R/    : Menghambat reabsorpsi natrium/klorida, yang meningkatkan ekskresi cairan, dan menurunkan kelebihan cairan total tubuh dan edema paru.
3.    Pantau elektrolit serum, khususnya kalium. aandyn04.blogspot.comBerikan kalium pada diet dan kalium tambahan bila diindikasikan.
R/    : Nilai elektrolit berubah sebagai respons diuresis dan gangguan oksigenasi dan metabolisme. Hipokalemia mencetus pasien pada gangguan irama jantung.  Berikan cairan IV melalui alat pengontrol.
R/    : Pompa IV mencegah kelebihan pemberian cairan.
5.    Batasi cairan sesuai indikasi (oral dan IV).
Diperlukan untuk menurunkan volume cairan ekstrasel/ edema.
6.    Berikan batasan diet natrium sesuai indikasi.
R/    : Menurunkan retensi cairan.

e.    Ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan
Tujuan        : menunjukan perilaku untuk menangani stress.
Intervensi   :
1.    Pantau respons fisik, contoh palpitasi, takikardi, gerakan berulang, gelisah.
R/    : Membantu menentukan derajat cemas sesuai status jantung. Penggunaan evaluasi seirama dengan respons verbal dan non verbal.
2.    Berikan tindakan kenyamanan (contoh mandi, gosokan punggung, perubahan posisi).
R/    : Membantu perhatian mengarahkan kembali dan meningkatkan relaksasi, meningkatkan kemampuan koping.
3.    Dorong ventilasi perasaan tentang penyakit-efeknya terhadap pola hidup dan status kesehatan akan datang. Kaji keefektifan koping dengan stressor.
R/    : Mekanisme adaptif perlu untuk mengkoping dengan penyakit katup jantung kronis dan secara tepat mengganggu pola hidup seseorang, sehubungan dengan terapi pada aktivitas sehari-hari.
4.    Libatkan pasien/orang terdekat dalam rencana perawatan dan dorong partisipasi maksimum pada rencana pengobatan.
R/    : Keterlibatan akan membantu memfokuskan perhatian pasien dalam arti positif dan memberikan rasa kontrol.
5.      Anjurkan pasien melakukan teknik relaksasi, aandyn04.blogspot.comcontoh napas dalam, bimbingan imajinasi, relaksasi progresif.
R/  : Memberikan arti penghilangan respons ansietas, menurunkan perhatian, meningkatkan  relaksasi dan meningkatkan kemampuan koping.


D.      EVALUASI
a.    Melaporkan nyeri hilang/terkontrol.
b.    Menunjukan peningkatan yang dapat diukur dalam toleransi aktivitas.
c.    Melaporkan/menunjukan penurunan episode dispnea, nyeri dada, dan disritmia.
d.   Menunjukkan keseimbangan masukan dan haluaran, berat badan stabil, tanda vital dalam rentang normal, dan tak ada edema.
e.    Menunjukan perilaku untuk menganani stress.

2 Responses to " ASKEP JANTUNG REMATIK "

  1. just share info aja , kami dari RATU MEDIKA adalah toko online yang menjual alat kesehatan, seperti kursi roda, ranjang pasien, tabung oksigen dan alat kesehatan lainnya, untuk lebih jelasnya dapat membuka link ini: http://www.ratumedika.com/jual-sewa-ranjang-pasien.html Thanks all….

    ReplyDelete

# Silahkan Tinggalkan Komentar Anda dengan Sopan
# Jangan Menyisipkan Link Aktif pada komentar
# Berikan masukan demi perkembangan blog ini.